Polycystic Ovarian Syndrome (PCOS) pada Wanita

Mengenal Polycystic Ovarian Syndrome (PCOS) pada Wanita

Ditinjau oleh: dr. Shanty Olivia Febrianti Jasirwan, Sp.O.G, Subsp.F.E.R

Apakah Anda sering mengalami menstruasi tidak teratur, jerawat parah, atau gangguan kesuburan? Mungkin saja Anda mengalami PCOS (Polycystic Ovarian Syndrome), sebuah kondisi hormonal yang memengaruhi banyak wanita pada usia reproduktif. 

Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi secara mendalam tentang apa itu PCOS, mulai dari pengertiannya, penyebab, gejala, hingga pengobatan dan langkah-langkah pencegahan yang dapat Anda ambil.

Apa itu Polycystic Ovarian Syndrome (PCOS)?

Polycystic Ovarian Syndrome (PCOS) adalah kondisi hormonal yang memengaruhi wanita pada usia reproduktif. Penyakit PCOS, ditandai dengan pertumbuhan sel telur yang tidak teratur di dalam ovarium, yang menyebabkan pembentukan kista berukuran kecil di ovarium. Hal ini menyebabkan gangguan dalam proses ovulasi dan seringkali mengakibatkan masalah kesuburan, perubahan hormonal, serta masalah kesehatan lainnya.

Rentang Usia PCOS

PCOS dapat memengaruhi wanita pada rentang usia reproduktif, mulai dari remaja hingga wanita dewasa. Namun, gejala PCOS biasanya mulai terlihat setelah masa pubertas, antara usia 15 hingga 44 tahun.

Penyebab Polycystic Ovarian Syndrome (PCOS)

Penyebab timbulnya penyakit PCOS belum diketahui dengan pasti, namun faktor genetik dan lingkungan diyakini memainkan peran dalam perkembangannya. Resistensi insulin juga dikaitkan dengan PCOS,di mana tubuh menghasilkan insulin dalam jumlah besar tapi tidak mampu memprosesnya dengan baik.

Faktor Risiko Polycystic Ovarian Syndrome

Beberapa faktor risiko yang dapat meningkatkan kemungkinan seseorang mengalami PCOS meliputi:

  • Riwayat keluarga PCOS: Memiliki anggota keluarga yang menderita PCOS dapat meningkatkan risiko seseorang terkena PCOS.
  • Berat badan yang berlebih: Wanita dengan obesitas lebih berisiko terkena PCOS.
  • Diabetes: Wanita dengan diabetes tipe 2 lebih berisiko terkena PCOS.

Apa Ciri-Ciri PCOS pada Wanita?

Ciri-ciri PCOS pada wanita dapat bervariasi, berikut merupakan ciri-ciri umum gejala PCOS pada wanita:

  • Haid tidak teratur: Siklus menstruasi yang lebih panjang dari 35 hari, haid yang jarang (kurang dari 8 kali setahun), atau tidak haid sama sekali.
  • Jerawat:  gejala PCOS yang satu ini bisa terjadi dengan munculnya jerawat parah yang berkelanjutan di wajah, dada, dan punggung.
  • Pertumbuhan rambut berlebihan: Pertumbuhan rambut di wajah, dada, perut, dan paha.
  • Kesulitan menurunkan berat badan: Kesulitan menurunkan berat badan meskipun sudah diet dan olahraga.
  • Gangguan kesuburan: Tidak mengalami kehamilan meskipun sudah berhubungan secara teratur selama satu tahun tanpa alat kontrasepsi.
  • Kulit berminyak: Kulit wajah yang berminyak dan mudah berjerawat.
  • Penipisan rambut: Rambut rontok dan penipisan rambut di kepala.

Komplikasi Polycystic Ovarian Syndrome (PCOS)

Polycystic Ovarian Syndrome (PCOS) dapat memiliki dampak yang signifikan pada kesehatan dan kesejahteraan seseorang, meskipun tidak selalu berbahaya secara langsung. Namun, kondisi ini dapat meningkatkan risiko berbagai masalah kesehatan jangka panjang, termasuk diabetes tipe 2, penyakit jantung, sleep apnea, kanker endometrium, serta masalah kesehatan reproduksi seperti keguguran, preeklampsia, dan masalah kesuburan.

Apakah Wanita dengan PCOS Bisa Hamil?

Meskipun PCOS dapat mempengaruhi kesuburan, banyak wanita yang mengidap kondisi ini masih bisa hamil dengan perawatan yang tepat. Penting untuk berkonsultasi dengan Dokter Spesialis Obstetri dan Ginekologi untuk merencanakan perawatan yang sesuai guna meningkatkan peluang kehamilan. Dengan bantuan medis yang tepat, banyak wanita dengan PCOS berhasil mewujudkan impian mereka untuk memiliki anak.

Pengobatan PCOS untuk Perencanaan Kehamilan

Bagi wanita dengan PCOS yang ingin hamil, Dokter Spesialis Obstetri dan Ginekologi dapat merekomendasikan pengobatan untuk membantu memicu ovulasi, seperti terapi hormon, obat kesuburan, atau teknologi reproduksi bantu seperti in vitro vertilization (IVF).

Pencegahan Polycystic Ovarian Syndrome (PCOS)

Meskipun tidak ada cara pasti untuk mencegah PCOS, ada langkah-langkah yang bisa diambil untuk mengurangi risiko dan mengelola gejalanya. Ini termasuk menjaga berat badan yang sehat dengan diet seimbang, rutin berolahraga, mengelola stres, menjalani pemeriksaan kesehatan secara teratur, dan berkonsultasi dengan Dokter secara teratur. Dengan mengikuti langkah-langkah ini, Anda dapat membantu mengontrol PCOS dan menjaga kesehatan Anda secara keseluruhan.

Cara Mengobati Polycystic Ovarian Syndrome (PCOS)

Pengobatan PCOS bertujuan untuk mengatasi gejala dan mengurangi risiko komplikasi. Ini bisa melibatkan perubahan gaya hidup, seperti diet sehat dan olahraga teratur, serta penggunaan obat-obatan untuk mengatur siklus menstruasi dan mengurangi resistensi insulin. Penting juga berkonsultasi dengan Dokter Spesialis Obstetri dan Ginekologi (ObGyn) di BAMED untuk mendapatkan diagnosis dan pengobatan. Dokter akan membantu memahami kondisi dan merencanakan langkah tersebut. Jangan ragu mencari bantuan medis untuk mengelola PCOS dengan benar dan mencegah komplikasi. Dengan perawatan medis yang tepat, PCOS bisa diobati dan disembuhkan sesuai prosedur.

Kapan Harus ke Dokter?

Jika Anda mengalami gejala PCOS seperti menstruasi tidak teratur, pertumbuhan rambut berlebih, jerawat parah, atau masalah kesuburan, segera berkonsultasi dengan Dokter Spesialis Obstetri dan Ginekologi. Begitu juga jika Anda kesulitan hamil atau memiliki riwayat keluarga dengan PCOS, konsultasikan dengan Dokter untuk evaluasi lebih lanjut.

Penting juga untuk mencari bantuan medis jika Anda mengalami nyeri panggul yang parah, perdarahan yang tidak normal, atau gejala lain yang mengganggu kehidupan sehari-hari Anda. 

Dengan informasi tepat, Anda bisa mencegah timbulnya penyakit PCOS melalui gaya hidup sehat. Diagnosis yang tepat dan perawatan yang sesuai dapat mengurangi risiko komplikasi. Jangan ragu untuk mencari bantuan medis jika mengalami gejala atau memiliki kekhawatiran tentang PCOS sebelum terlambat.

Untuk konsultasi lebih lanjut, jadwalkan pertemuan dengan Dokter Spesialis Obstetri dan Ginekologi di Klinik BAMED.